Ada yang mo pasang kawat gigi?

I found my doctor by googling

Tanggal 22 December kemarin 1 tahun sudah gw pakai kawat gigi.
Kata dokter sih perkembangannya lumayan pesat. Tapi gigi bawahnya agak lambat menarik dan merapat (alhasil masih ada rongga di gusi gw).
Mungkin karena rahang bawah gw keras banget heheh...*ini sih versi gw*

Keinginan pake kawat gigi sebenernya dah lama, dulu waktu SMP gw sempet pake yang ga permanen, tapi berhenti di tengah jalan karena gw ga telaten.
Dulu gigi gw kaya kelinci.

Dua di depan gede banget. Plus ada gingsul di atas kanan kiri. Sedangkan gigi bawahnya berantakan maju mundur. tapi itu setahun lalu.
Sekarang dah mulai rata dan gingsulnya dah hilang.

Kalo diinget-inget proses gw pingin pake kawat gigi lumayan lama. Dari mulai ngumpulin duit sampe cari dokter.
Soal nabung ga usah diceritain kali yah, pastinya lumayan lama secara gw jaman dulu ga bisa pegang duit, bawaannya pingin belanja mlulu. hehe..


Kalo soal dokter pertama gw cari yang prakteknya deket rumah, deket kos gw di depok (waktu itu) sampe deket kantor di sudirman dan sekitarnya.
Setiap berangkat ke kantor atau ke kampus dan pulangnya, sepanjang jalan gw pantengin plang dokter gigi, liat jam prakteknya, liat dokter spesialis orto atau bukan dan liat tempat prakteknya menyakinkan apa enggak.


Di daerah depok gw dapet 2 dokter. Yang satu menawarkan minimal 9 juta untuk kasus gigi gw. Yang satu lagi.... kayanya kurang meyakinkan.
Di klinik deket rumah gw di daerah IAIN cuma bisa pasang kawat yang ga permanen, yang modelnya pake gusi tambahan di langit2 gigi, seperti yang gw pakai waktu SMP.
Trus gw sempet tanya-tanya temen gw, ada yang kasih info di RS fatmawati, ada juga yang di praktek rumahan daerah benhil.

Gw sempet denger katanya di FKG UI, mahasiswa yang ambil spesialis orto suka nyari pasien. Harganya lebih murah. So I went there.
Foto gigi panoramic, trus ngantri buat dapet dokter. Tempat ini penuh banged dan dibagi-bagi perlantai. Pertama antri di dokter gigi biasa untuk diagnosa, trus di casi surat pengantar ke bagian khusus gigi (dimana gw di kelilingin mahasiswa bukan sedang mengambil spesialis). Trus Foto di lantai 2. Terakhir gw ke spesialis orto.

Wuih, dokternya rata-rata cewek, cantik dan modis. Dengan rok dibawah lutut, rambut disisir rapih dan makeup tipis yang bikin wajah kelihatan seger (kok jadi OOT yah?)

Disana gw sempat tanya-tanya dan nunjukin hasil foto gigi, trus katanya nanti akan dikabarin dapet dokter siapa.
Ga sampe seminggu gw di telefon. Dari dokter Ryan.
Katanya gw akan di rawat dia. Tapi kondisinya ga cocok sama keadaan gw. Dia memang menawarkan harga pemasangan yang lumayan murah, 4 juta, tapi tempat kontrolnya di RSCM (jauh dari kantor) dan waktu prakteknya pagi hari (bentrok sama jam kantor). Ya udin terpaksa gw pass ajah.

Trus abis itu gw sempat di saranin temen2 kantor gw yang udah pada pake kawat gigi duluan. Mereka semua ke dokter ladokgi (RS-AL mintoharjo, benhil). Tapi again, dokternya cuma praktek pagi, dan antriannya naujubile.
Kalo mau yang malem atau sabtu, ada yang eksekutif, tapi tarifnya juga eksekutif! Satu lagi temen gw nyaranin dokter gigi. Kali ini di daerah Ciledug (jauh bgt dari rumah gw). Belum nyampe ciledug sih, tapi gw emang rada males ke daerah situ. Gw ga suka ajah daerah ciledug auranya gelap buat gw *pasang tameng sebelom ditimpuk orang ciledug*

Walaupun begitu gw tetep mencoba dateng ke dokter itu, dengan pertimbangan temen gw lisa juga mau pasang, jadi semales-malesnya gw kontrol nantinya, malesnya mungkin berkurang kalau ada temen barengan. Nama nya dokter Iman. Lulusan trisakti. Ganteng pisan bo! masih muda, dan akan segera menikah *sekarang pastinya sudah menikah* Dia buka praktek di rumahnya. Dokternya ramah dan ia menawarkan harga 4 juta buat kasus gw kalau gw pasang tahun ini, kalau tahun depan bahan-bahannya sudah naik jadi harganya pasti jadi lebih mahal. Dokter Iman pass lah.

Ga habis akal, gw googling. Pasang kawat gigi jakarta selatan itu kuncinya.
Search engine mendarat salah satunya di halaman weddingku.com. Ada satu cewe namanya lena yang pernah pasang behel sebelum ia pindah ke amerika beberapa tahun lalu. Dokternya spesialis orto, praktek di ladokgi, tapi ia buka praktek juga di jalan fatmawati. Waktu itu lena pasang 4 juta. langsung gw email dia. And surprisingly, she give quick response. Langsung di bales bo!

Dia cerita segala macem, dan gw dapet banyak info. Hari sabtunya gw coba survei lokasi, cari-cari dimana si dokter ini beroperasi. Ternyata ga terlalu jauh dari rumah gw, tapi antriannya banyaaaak banget! Sukses mengantri 2 jam buat suatu informasi. Akhirnya tiba waktu gw, gw tanya macem2 dari mulai tarif pasang, waktu konsultasi sampe biaya per konsultasi dan biaya2 apa aja yang akan gw keluarkan.

Dia memberikan harga yang lumayan diatas budget gw yang cuma 5 juta. Tapi bisa dicicil, dan waktu konsultasi fleksibel banget sama jadwal gw. Senin dan rabu jam 5 sampai 7 malem. Sabtu jam 10 pagi sampai jam 3 sore. Dokternya juga ramah dan neranginnya asik.

Kata lena, dokter heni ini suka ngobrol, jadi kita ngerasa nyaman kalo mau diskusi sama dia. Akhirnya kuputuskan memilih dia. Dan Alhamdulillah sampai hari ini lancar-lancar aja.
Konsultasi 3 minggu sekali. Awalnya ada foto rontgen panoramic (seluruh gigi dari depan) 35 ribu di RSCM dan chepalometric (dari samping) 50 ribu di Ladokgi.

Sebelum pasang kawat gigi gigi harus dipastikan dalam keadaan sehat dan bersih. Jadi gw mengalami operasi gigi bungsu yang menganggu. Trus 4 gigi gw di cabut karena gigi gw terlalu banyak buat rahang gw yang segini. 2 gigi atas dan 2 gigi di bawah.

Mind Set

Awal-awal gw pake kawat gigi berat badan gw turun drastis dan terlihat lebih tirus.
(Hampir) semua orang bilang mereka lebih suka ngelihat gw tempo dulu, yang cubby dan bergingsul. Katanya kelihatan seger. Tapi ini kan proses jadi lebih rapih. Kalo sekarang gw terlihat berantakan dan ga okeh kalau difoto, gw cuma bisa pasang mindset: Ayu, fokus pada hasil akhir, ini kan cuma proses.
Mindset ini gw pakai juga saat awal-awal gw pake kawat gigi dan mulut gw rasanya penuh, mo senyum juga ga okeh kalau keliatan gigi, jadinya mingkem ga jelas (akibatnya gairah bernarsis ria gw turun drastis).

Resiko lain adalah ngilu-ngilu yang harus gw rasakan setiap abis ganti karet yang mengencangkan kawat gw. Sampe ga bisa ngunyah, akhirnya gw seringkali makan oat meal, atau marie regal yang dicairkan pake susu. Gw juga ga bisa gigit langsung makanan buat potong, ga bisa mengoyak dan ga bisa makan sate langsung dari tusuknya (Ini ga ada hubungannya sama susuk!)
Sebenernya bisa, tapi gw sayang ajah kalo ga jaga kondisi gigi gw baik-baik. Jadinya makan gorengan atau kerupuk gw musti potong kecil-kecil biar bisa langsung gw kunyah. Bukannya ganjen, tapi antisipasi ajah, biar gigi gw ga bergeser-geser karena aktivitas gigi yang berlebihan.

Hal yang yang jadi cobaan adalah dokter orto itu pasiennya banyak banget dan satu pasien ga cukup cuma 5 - 10 menit. Bisa sampe 30 menit sendiri. Jadi gw harus rela mengantri lama, mengambil nomor dari 2 jam sebelum dokternya dateng dan pulang lagi ke rumah atau mencari hiburan selama mengantri (biasanya gw kabur ke citos dulu).

Dokter gw sih belum bisa pastiin kapan gigi gw kelar.
Mudah2an sih sebelom 2008 berakhir udah selesai.
Ada yang mo pasang kawat gigi juga?





Komentar

  1. ada yang murah neng...pake kawat jemuran :))

    BalasHapus
  2. sebenernya gingsulnya artistik kok Ay :-) kakakku laki-bini dokter gigi. tapi males pasang kawat. ribet euy.

    BalasHapus
  3. udah nyoba om, ga berhasil...
    *halah* :P

    BalasHapus
  4. bapakkuw juga bilang gitu, mas... "gingsul itu yang bikin kamu manis"

    tapi kalo bikin ga pede, kenapa juga? :)

    BalasHapus
  5. mauuuuuuuuuuuuuuuuu....5 juta yah ? * ngelirik saldo tabungan *

    BalasHapus
  6. 7,5 djeng... 5 juta di ladokgi

    pilih mana lasik atau behel? :P

    BalasHapus
  7. aku tauw perjuanganmu itu ay...dari mulai kliatan lo ga nyaman awalnya, bijon :p, sampe skrg yg ud (mayan) rapi :))

    katanya behel bikin pipi tirus yah? maoooo :D

    BalasHapus
  8. Gw juga punya gingsul yu, gigi taring pula :D Tapi kata dokter gigi gw kalo gingsulnya di cabut atau dipasangin kawat gigi nantinya bentuk bibir gw jadi jelek.

    Itu dan masalah saldo tabungan yang menghentikan gw pasang kawat gigi. Hehehe

    BalasHapus
  9. murah bgt ladokgi...2008 naek kali yak?

    BalasHapus
  10. engga ay tnyata, kata dokgi gw gigi gw renggang yg depan (kayak giginya madona :D), trus gigi gerahamnya pd mengsong kiri kanan numbuhnya, thats y gigi gw gampang bgt bkarang (ini kata si dokgi yak), jd kudu rutin k dokgi buat ngilangin karang giginya

    BalasHapus
  11. kalo di cabut ntar lo di pecat dari dunia per- vampir -an dong, mil :P

    BalasHapus
  12. kalo di cabut ntar lo di pecat dari dunia per- vampir -an dong, mil :P

    BalasHapus
  13. mmm...saya rasa iya.

    tertarik, nat? sayang duwitnya... mending buat gw :P

    BalasHapus
  14. jadi inget jaman kuliah, bersihin karang gigi di PKM UI gratiiiiiiisss.... :)

    BalasHapus
  15. pengen yuu.. dulu gw juga pake kawat yg gak permanen tapi kurang mantab gituh..
    liat budgetnya jadi mikir..bisa buat keliling Asia Tenggara tuh hehehe

    BalasHapus
  16. iyah siy...

    hayo pilih mana behel dulu atau jalan-jalan? :P

    BalasHapus
  17. mending celengan bagongnya aja, ki... kayanya lebih endut deh :P

    BalasHapus
  18. Ga pasang behel aja dah tirus apalagi kalo iya ya?.. hhh..
    *pdhl pengen rapiin gigi*

    BalasHapus
  19. Anntererrrin kesana dunk Yu!!! :p

    BalasHapus
  20. ga kebayang kalo lo lebih tirus lagi, pe...

    BalasHapus
  21. Emang tuh yu! Aduin yuk?!
    *mijit tombol no-nya nuky*

    BalasHapus
  22. dari dulu gue selalu pengen pake kawat gigi, as I think women look cuter kalo pake kawat gigi..tapi nggak boleh karena kata emak babe gue dulu, gigi gue baek2 aja, padahal kalo di check & re-check lagi, gigi gue jelek bangeeeetttt....
    tapi gue rasa, gue emang lebih mentingin fashion nya daripada kesehatan atau kecantikan gigi itu sendiri, sehingga akhirnya sampe sekarang gagal pake itu kawat...

    ati2 kalo deket2 gue yah, karena bisa2 gue minta photo bareng loe & kawat gigi loe, hihi

    BalasHapus
  23. loh ipe kok mijit yang laen ? katanya mo telpon akoh ? ngikngikngik

    BalasHapus
  24. mending pijit -in gw pe, pegel... :P

    BalasHapus
  25. *langsung nyengir kuda...biar dipoto* :D

    BalasHapus
  26. eh, ada yang miskol gw yah?
    *ge-er*

    BalasHapus
  27. Jadi mikir neh ay, behel, lasik ato jalan-jalan...

    *berharap bonyok mau mengucurkan IDT-inpres Dana Tombokan*

    BalasHapus
  28. Jalan-jalan!!! :D

    *lo kacamataan juga, lin?*

    BalasHapus
  29. klo buat petinju itu bagus biar tahan pukul :p

    BalasHapus
  30. Tolong info alamatnya di fatmawati donk. Pengen pasang juga neh. Cicilannya bs brapa kali yah?

    BalasHapus
  31. Haloo... Mau infonya juga dong.. Dr. Siapa gitu. Nuhun ya

    BalasHapus
  32. Hallooo semoga masih update yaaa. Minta infony dong nama klinikny

    BalasHapus
  33. assalamualaikum, boleh saya minta info kliniknya dan info drg.heni ? tolong email ke : nayy91@gmail.com

    BalasHapus
  34. kak boleh minta infonya ttg tempat kaka masang behel? tolong infoin via email ya kak vivianrubianti60@gmail.com atau bisa kaka kasih kontak kaka di email aku. thanks, ditunggu ya kak infonya

    BalasHapus
  35. Boleh minta info tempat dan contact dokgi sp orthonya kah? Kalau boleh mohon kirim ke email aja yaa sist, smubiarti@yahoo.com n mubiarti.semiawan@csul.co.id. Contact kami juga boleh sist buat tanya2 lebih jelas perihal pasang memasang behel. Many thanks sista

    BalasHapus
  36. Hi k..bisa minta tolong nama lengkap dan alamat praktek drg Heni spesialis orthodontinya k? Minta tolong dikirim ke email hesti.tresna86@gmail.com Makasih k

    BalasHapus
  37. Bisa minta alamat dan dokternya siapa?

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

i could never be your woman

Sambara di Jakarta! :D