Postingan

My Journey To Syar'i

Gambar
Setiap orang pasti ngalamin yang namanya naik turunnya kehidupan, kadang seneng, kadang sedih. Termasuk juga keimanan, kadang diatas kadang dibawah. Kadang ibadah rasanya nikmat banget, kadang ngerjain yang wajib aja malesnya gak karuan. Tapi tahukan kamu, Allah Ar Rahman Ar Rahim selalu ingin kita dekat denganNya. Rindu hambaNya. Allah memberikan kita sinyal-sinyal cinta, tapi kita nya aja yang kadang gak sadar. 

          Saya cerita sedikit kisah nyata yang terjadi di diri saya. Beberapa waktu lalu saya masih jauh sekali dari beribadah yang baik. Islam, tapi ngaji jarang, belajar agama jarang, pake jilbab boro-boro kepikiran. Karena saya gak tau kalo pake jilbab itu wajib untuk muslimah yang sudah baligh. 

          Suatu hari temen kantor ada yang baru hari pertama berjilbab, terus kami tanya sama dia, “kenapa nih kok tiba-tiba pakai jilbab?” Sambil santai dia jawab “Iya, aku baru tau ternyata jilbab itu wajib untuk muslimah. Yang diwajibkan ayah dan suami, menyuru…

Mulut dikunci, tangan bersaksi

Gambar
Beberapa waktu yang lalu saya dapet oleh-oleh tasbih. Kebetulan udah lama gak tasbihan. Udah lama gak dzikir juga sebenernya.
Mungkin Allah ingetin saya melalui temen yang kasih tasbih ini.
Belum sempet dipakai itu tasbih, saya baca-baca di buku saku doa & dzikir pagi petang yang dikasih temen yang lain (Seneng ya punya temen baik-baik, moga amalan baik mengalir ke temen-temen yang mengajak kebaikan) bahwa Rasulullah SAW tidak pernah mencontohkan dzikir dengan tasbih. Beliau pakai jari-jari saja. Insyaallah pada hari kiamat nanti saat mulut dikunci, jari-jari yang digunakan berdzikir akan bersaksi digunakan apa semasa hidup. Serem ya... yang didunia pinter cerita, diakhirat dibungkam. Semoga kita termasuk orang-orang beramal shaleh, yang dijauhkan dari siksa api neraka. 😭


- Posted using BlogPress from my iPhone

Kamu percaya ga sama siksa kubur?

Kamu percaya ga sama siksa kubur?
Kamu yang muslim pasti percaya.
Tapi apa iya kamu benar-benar meyakini?
Saya tau dari dulu, tapi saya baru sekarang-sekarang ini meyakininya. 😥

Kalo dari dulu saya yakin, mungkin jaman sekolah saya gak akan ikut jadi senior tukang plonco. Mungkin saya gak akan menghabiskan masa jadi karyawan saya dengan hanya mikirin baju, nongkrong dan kuliner.
Mungkin saya gak akan mau kehilangan waktu sholat satupun.

Saat ini sedih luar biasa ketika harus kehilangan waktu sholat karena mengalah pada keadaan. Ke mol, gak nyempetin sholat. Padahal mushola ada, mukena ada. Kondangan gak nyempetin sholat. Padahal dimana-mana ada mesjid. Travelling ga nyempetin sholat. Padahal yang ngasih kita kesempatan travelling itu ya yang menurunkan perintah sholat.

Kenapa ngomongin siksa kubur?
Karena amal yang pertama kali dihisab itu ya sholat. Kalo sholatnya gak baik maka semua nya gak akan baik.
Semua orang kecuali mati syahid akan disiksa kubur sebelum ditentukan akan masuk surga ata…

😭

Gambar
- Posted using BlogPress from my iPhone

Belajar lagi

Umur segini kayanya saya lebih mudah belajar lewat mendengarkan daripada membaca. Jadi tempo hari ada kawan lama yang bilang "mbak coba belajar sirah nabawiyah", langsung deh pesen bukunya dan gak lama setelah bukunya dateng langsung baca. Astagfirullah, setelah lama gak biasa baca, susah juga nempelnya. Harus pakai bantuan notes untuk mengingat point2. Mana bacanya juga curi-curi waktu pas lagi bebas tugas.
Terus iseng-iseng cek yutup, ternyata ada kajian yang ngebahas sirah nabawiyah sampe 20-an lebih episode. Enak banget nyimaknya, lebih cepet nangkepnya. Walaupun jadi kebawa suasana denger ceritanya.
Ngebayangin kalo Rasulullah ada saat ini kaya apa sedihnya beliau liat umatnya yg makin jauh 😭

Hidayah itu memang harus dicari ya, bukan ditunggu. Kalo cuma nunggu.. kapan datengnya. Iya kalo masih ada umur panjang.

Kesadaran buat belajar terus ini gara-gara video singkat yang bilang "kita punya 168jam per pekan, masa 2jam aja gak punya waktu untuk belajar?" 😣

Jad…

Melihat kembali niat

Sering kali kita berbuat baik pada orang lain, apakah itu menolongnya saat dalam kesulitan, atau mengikut sertakannya dalam kebahagiaan kita, memikirkan atau sekedar mendoakan yang terbaik untuk orang lain tersebut. Saat itu kita lakukan dengan ikhlas. Dengan senang hati karena ada kedekatan emosional. Misalnya pada keluarga, tetangga, teman dekat atau teman lama.

Namun ketika suatu hari orang tersebut tidak melakukan hal yang sama menurut kita, kita akan cenderung mengingat kembali kebaikan kita dulu.

Misalnya dulu waktu ia sakit kita rawat, kita bantu kadang dengan mengorbankan waktu dan tenaga kita, eh pada saat musibah terjadi pada kita, orang terdebut tidak melakukan hal yang sama.

Atau pada saat kita punya rejeki atau ada acara bersenang-senang, kita ajak mereka ikut serta. Eh pada saat mereka ada rejeki atau ada acara, mereka lupa pada kita.

Sebenernya, yang salah adalah yang menengok kembali kebaikan. Ketika kita merasa melakukan kebaikan, dan ikhlas ya sudah ikhlaskan. Jangan ke…

*MENYESAL SAAT SAKARATUL MAUT*

Alkisah ada seorang sahabat Nabi bernama Sya’ban RA.

Ia adalah seorang sahabat yang tidak menonjol dibandingkan
sahabat2 yg lain.
Ada suatu kebiasaan unik dari beliau yaitu setiap masuk masjid sebelum sholat berjamaah dimulai dia selalu beritikaf di pojok depan masjid.
Dia mengambil posisi di pojok bukan karena supaya mudah bersandaran atau tidur, namun karena tidak mau mengganggu orang lain dan tak mau terganggu oleh orang lain dalam beribadah.

Kebiasaan ini sudah dipahami oleh sahabat bahkan oleh Rasulullah SAW, bahwa Sya’ban RA selalu berada di posisi tsb termasuk saat sholat berjamaah.

Suatu pagi saat sholat subuh berjamaah akan dimulai RasululLah SAW mendapati bahwa Sya’ban RA tidak berada di posisinya seperti biasa. Nabi pun bertanya kepada jemaah yg hadir apakah ada yg melihat Sya’ban RA.

Namun tak seorangpun jamaah yg melihat Sya’ban RA. Sholat subuhpun ditunda sejenak untuk menunggu kehadiran Sya’ban RA. Namun yg ditunggu belum juga datang. Khawatir sholat subuh kesiangan, Nabi memu…