Yangkung in loving memory

Pagi ini, sambil menggenggam hot chocolate yg masih terlalu panas di lidah gw memandang sinar matahari yg terbias dari kaca ohlala di lantai 3.
Dada gw sesak.

*
Yangkung ku lahir tahun 1917. Masih sehat dan aktif di usianya yg ke 91. Belakangan yangkung menghentikan aktifitasnya di kebun buah dan memilih merubah ruang2 di SMP yg beliau dirikan jadi travel lodge. Yangkung yg fasih berbahasa belanda dan perancis mulai meninggalkan aktifitasnya brik-brik di udara. Mungkin karena teman2 seangkatannya semua sudah "mendahului".

Ibun bilang Yangkung terkenal galak sama anak2nya. Tapi cucu dan cicit rasanya kok ga pernah kena marah ya? :P
Lucu kalo inget betapa kami cucu2 excited bgt kalo ke rumah yangkung. Dari depan pager kami yg masih balita langsung berlari sambil teriak "eyaaaaang kakuuuung".. Hihi. Dan yangkung langsung nongol di depat pintu dengan pipa di mulut siap diterjang para cucu :D

Tiap lebaran yangkung dan yangti yg waktu itu masih ada ga pernah lupa beli celengan ayam buat cucu2. Abis bagi2 angpaw dgn semangat kita akan menuhin si ayam.. walaupun beberapa hari kemudian si ayam harus pasrah dibobok dan diambil isinya untuk beli aneka macam petasan dan kembang api.

Juni tahun lalu eyang ultah ke 90. Ada perayaan yg agak besar. Semua cucu dan cicit datang. Kali ini yangkung yang bagi2 kado untuk kita. Semua kado -suprisingly- sangat personal, walaupun niatnya buat lucu2an dan harganya mungkin ga terlalu mahal. Ada yg dapat boneka tangan, crayon dan buku cerita sesuai dengan kesukaan masing2. Gw dapat bintang glow in the dark. Yangkung ga pernah tau dinding kamar kos gw dulu dipenuhi bintang2 :)
Aku suka bintang di langit *mulai melow*
Ibun says he might want you to have all the stars without going anywhere :)
Kakak gw yang waktu itu baru nikah dapat sutil *bukan kutil* :P alat buat goreng2.. Mungkin Yangkung mau mbak aya bisa masak buat si abang hehe..
Adek gw dapet sarung tangan warna-warni, secara yangkung tau dia hobi naik gunung dan juga biker :P
*

Kemarin sore
"halo mbak ayu.."
"ya?"
"saya yanti mbak, staff nya ibu, mau ngabarin eyang kakung meninggal tadi jam 3 sore. Ibu langsung kesana"
Deg!

*
Akuw kangen Yangkung.

Komentar

  1. innalillahiwainnalillahiroji`un..moga yangkung bahagia disana

    BalasHapus
  2. Turut berdua...Yangkung dari Mama ga pernah liat, Yangti meninggal pas akui masih SD, Yangkung dari Papa ga pernah ketemu, Yangti dari Papa meningal pas aku SMA, Opa meninggal pas kau masih SMP dan OMA 3 tahun lalu berpulang... :( Maaf jadi CurHat...

    Sabar yah Ay dan g turut berduka Cita...

    BalasHapus
  3. Turut berduka...Yangkung dari Mama ga pernah liat, Yangti meninggal pas aku masih SD, Yangkung dari Papa ga pernah ketemu, Yangti dari Papa meninggal pas aku SMA, Opa meninggal pas aku masih SMP dan OMA 3 tahun lalu berpulang... :( Maaf jadi CurHat...

    Sabar yah Ay dan g turut berduka Cita...

    BalasHapus
  4. jd kangen kakek gue, ihiks... :(

    BalasHapus
  5. kedua yangkungkuw sudah berpulang ketika aku masiy balita dan kecil, jadi ga gitu inget...turut berduka ya Ay...

    *tadi kok ga minta peluk pas akyu ke meja-myu?*

    BalasHapus
  6. sing ikhlas ya ay...
    senang sekali masih bisa sempat dapat kenang-kenangan dari yangkung...
    he leaves none but sweet memories..

    BalasHapus
  7. Sing sabar ya nduk, jadi sedih, secara gw ga punya yangkung apa lagi yangti. Weleh weleh weleh

    BalasHapus
  8. innalillahi wainaillaihi rojiun... koq gak ngomong sih ya...?
    kemarin pas gak ngantor itu kan

    BalasHapus
  9. turut berduka. kayaknya banyak kenangan yang bikin tersenyum ya.. ;-)

    BalasHapus
  10. Maaci mas. He eh, Yangkung emang selalu bikin orang seneng

    BalasHapus
  11. Turut bduka cita yu tabah ya..jd pgn ke tanah kusir nengok mbah kakung sm mbah uti..

    BalasHapus
  12. maaci q...
    mbah kakung sama mbah uti dari bokap gw juga di tanah kusir

    BalasHapus
  13. turut beduka cita ya..
    sorry telat liat posting yg ini

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Ada yang mo pasang kawat gigi?

i could never be your woman

Sambara di Jakarta! :D