Sholat di mesjid kampung

Setahun berapa kali kamu ke mesjid?
Kalau rumahnya di depan mesjid sih mungkin sering yah... bisa subuhan di mesjid paling enggak.
Saya? setahun maksimal 20 kali. Dua puluh kali itu 2 kali sholat Ied dan sisanya tarawih.
Itu juga maksimal, alias kalau sedang rajin.
Jaman SD-SMP sih mungkin lebih sering, karena ada buku isian wajib bulan ramadhan dan waktu itu belum ada halangan menstruasi.

Semenjak bekerja, ada saja alasannya... yang bulan puasa sampai rumah sudah kelewat jam tarawih mesjid lah, atau kerja lembur jadi gak bisa tarawih di mesjid lah... sampai padatnya jadwal buku puasa bersama yang sering kali membuat absen sholat tarawih.

Mesjid yang sering saya sambangi sewaktu bekerja di daerah sudirman cuma: Al Azhar, BI, Raya Pondok Indah dan Raya Pondok Pinang. Dua yang terakhir ini biasanya karena ikutan nebeng mobil bos yang trayeknya ke arah sana. Tapi karena ingin mengejar tarawih di rumah, jadi di mesjid itu cuma sholat Magrib. Padahal sampai rumah juga sudah kecapean, jadi gak sholat tarawih di mesjid deket rumah juga.

Semenjak bekerja dari rumah, pilihan saya jadi cuma ke mesjid kampung deket rumah. Inginnya sih tahun ini 30 hari menyambangi mesjid. Mumpung lagi hamil, jadi gak pakai adegan berhalangan.
Mesjid ini letaknya kurang lebih 5 menit dari rumah saya. 
Karena Isya-nya jam 7 lewat 9 menitan jadi saya jalan ke mesjid jam 7. Kadang kalau dirasa-rasa kayanya buru-buru banget dari magrib ke Isya. Buka puasa - magrib - makan besar - langsung cabut ke mesjid. Kadang ga sempet istirahat untuk liat dagelan gak penting di TV.

Mesjid kampung itu unik.
Beda banget dengan mesjid yang biasa saya sambangi di jalur sudirman - lebak bulus, mesjid kampung itu unik.
Yang pasti jangan harap semegah mesjid BI yang ada AC-nya. Saya sengaja pakai baju yang bahannya adem dan menyerap keringat, karena ibarat sauna... pulang dari mesjid pasti badan teles kebes!
Jangan samakan juga dengan Al Azhar yang jamaahnya dewasa dan dewasa muda, di mesjid kampung range-nya dari anak-anak balita sampai nenek kakek.
Biasanya ibu-ibu akan menyuruh anak-anak di shaf belakang karena mereka kebanyakan mendiskon rakaat plus ada acara jajan dan jalan-jalan di sela sholat. 
Kalau dimesjid kampung saya, ruang dalam untuk jamaah pria. Dihari kesekian ada space sedikit untuk jamaah perempuan seiring dengan jamaah pria yang menyusut jumlahnya. Saya menyebut space perempuan ini ruang VIP. Kenapa VIP?
Karena tempatnya di area utama mesjid, lebih terang benderang, kena sorotan kipas angin, di tutupi pembatas khusus dari shaf pria dan ada teh hangat tersedia untuk jamaah di ruang VIP ini. Area ini biasa diisi oleh ibu atau nenek atau orang yang dituakan di kampung.
Lebih keluar sedikit dari ruang utama, ada area teras atas mesjid. Panjang shaf-nya sepanjang lebar mesjid tapi hanya 2 deret ke belakang. Ini biasanya diisi oleh jamaah ibu-ibu. 

Dibawahnya, sesudah tangga ada area teras luar. Area ini kira-kira seluas mesjid utama di dalam. Diberi pagar sebagai tanda area mesjid. Atapnya diberi pelindung tambahan permanen jadi jamaah tidak kehujanan. Area ini biasanya diisi anak-anak dan siapa saja yang sudah tidak kebagian area di depannya.
Yang terakhir area di luar mesjid. Ini sebenarnya badan jalan dari conblock yang biasa dilewati orang. Area ini ada di ramadhan hari 1-5 yang biasanya jamaah masih berjibun. Awalnya saya selalu dapat di area ini. Berbekal koran bekas untuk alas di bawah sajadah, kami yang sholat disini sekitar 4 baris shaf ke belakang, dan berkurang seiring ramadhan berjalan.

Ramadhan hari kelima, saya berhasil masuk ke area teras luar . Entah karena jamaah yang lain datang lebih malam atau memang rejeki aja. Sesudah hari ke lima area diluar mesjid sudah tidak ada. Dan kemarin, tarawih ke 10, saya dan mama berhasil masuk ke area VIP! hehehe..... Walaupun isinya sesepuh semua .
Habis daripada shaf kosong nganggur, kami masuk saja. Mungkin kalau mama saya yang sudah 65 tahun wajar ada disini. Tapi so far sih ya biasa saja, gak ada yang protes dengan kehadiran saya. Sholat di dalam sini lebih tenang, lebih khusus dan jamaahnya kalem semua.

Pengalaman sholat di area luar bareng bocah-bocah kadang bikin ngurut dada. Sholat yang harusnya 8 rakaat kadang cuma mereka ikuti 4 rakaat di depan. 4 rakaat lagi asik duduk di sajadah sambil main handphone atau ngobrol sama teman sampingnya. Nanti pas kultum mereka meninggalkan tempat untuk jajan di luar. Kadang ada yang sudah membereskan peralatan sholatnya. Mereka kembali ke tempat saat witir akan dimulai dan duduk saja. Setelah selesai mereka langsung menyerbu imam dan penceramah. 
Maklumlah di bulan ramadhan imam sudah kaya seleb yang dikerubungi untuk diminta tandatangannya.

Tidak semua anak-anak sholat seenaknya sendiri sih. Biasanya yang sholat di samping ibunya lebih tertib. Si ibu siap sedia menjitak kalau anaknya sudah mulai jelalatan kepingin keluar shaf. 


Komentar

Postingan populer dari blog ini

Ada yang mo pasang kawat gigi?

i could never be your woman

Travel Lodge Kemuning Grove